Pasar Pencetakan Tekstil Digital: Analisis Industri Global 2013-2017 & Penilaian Peluang 2018-2028

0
51

Dalam laporan ini, Future Market Insights (FMI) menawarkan perkiraan 9 tahun dari pasar pencetakan tekstil digital global antara 2013 dan 2027. Dalam hal nilai, tekstil digital global pasar percetakan diproyeksikan akan meningkat pada CAGR 16,3% selama periode perkiraan. Studi ini mengungkapkan dinamika pasar dalam enam segmen geografis bersama dengan analisis untuk lingkungan pasar saat ini dan skenario selama periode perkiraan.

Deskripsi laporan

Laporan Future Market Insights ini mempelajari pasar pencetakan tekstil digital global untuk periode 2013–2027. Tujuan utama dari laporan pasar pencetakan tekstil digital global adalah untuk menawarkan wawasan dan tren pasar utama yang berkaitan dengan pencetakan tekstil yang secara bertahap membantu mengubah bisnis global.

Laporan pasar pencetakan tekstil digital global dimulai dengan ringkasan eksekutif untuk berbagai kategori dan bagiannya di pasar pencetakan tekstil digital. Hal ini diikuti oleh dinamika pasar dan tinjauan umum pasar pencetakan tekstil digital global, yang mencakup analisis FMI tentang penggerak pasar, pengekangan, dan tren yang memengaruhi pertumbuhan pasar pencetakan tekstil digital.

Selanjutnya, untuk memahami popularitas segmen pasar, disediakan indeks daya tarik pasar dan analisis BPS dengan wawasan yang sama, yang akan menunjukkan daya tarik pasar berdasarkan faktor-faktor seperti CAGR dan peluang tambahan. Untuk menunjukkan kinerja pasar pencetakan tekstil digital di setiap negara dan wilayah, BPS dan Y-o-Y analisis pertumbuhan pencetakan tekstil digital disediakan.

Pasar global untuk pencetakan tekstil digital lebih lanjut tersegmentasi oleh proses pencetakan, jenis tinta, substrat, dan aplikasi. Atas dasar proses pencetakan, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi menjadi direct to garment (DTG), dye-sublimation, direct to fabric (DTF). Berdasarkan jenis tinta, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi menjadi sublimasi, reaktif, asam, dispersi langsung, dan pigmen. Atas dasar substrat, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi menjadi kapas, sutra, poliester dan lainnya. Berdasarkan aplikasi, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi sebagai pakaian, rumah tangga, display dan tekstil teknis.

Bagian selanjutnya dari laporan ini menyoroti pasar pencetakan tekstil digital, berdasarkan wilayah, dan memberikan prospek pasar untuk 2018–2027. Studi ini menyelidiki pertumbuhan Y-o-Y secara regional, serta menganalisis driver yang mempengaruhi pasar pencetakan tekstil digital regional.

Wilayah utama yang dinilai dalam laporan ini adalah pasar percetakan tekstil digital global termasuk Amerika Utara, Amerika Latin, Eropa, Asia Pasifik tidak termasuk Jepang, Timur Tengah & Afrika (MEA) dan Jepang. Pasar pencetakan tekstil digital global mengevaluasi skenario saat ini dan prospek pertumbuhan pasar pencetakan tekstil digital regional untuk 2013-2027.

Untuk memastikan ukuran pasar dalam hal nilai dan volume, pendapatan yang dihasilkan oleh produsen utama pencetakan tekstil digital dan kapasitas produksi masing-masing dipertimbangkan. Perkiraan yang disajikan di sini menilai total pendapatan yang dihasilkan oleh nilai, di seluruh pasar pencetakan tekstil digital.

Untuk memberikan perkiraan yang akurat, kami memulai dengan mengukur pasar saat ini, yang membentuk dasar bagaimana pasar pencetakan tekstil digital diharapkan berkembang di masa depan. Selain itu, sangat penting untuk dicatat bahwa dalam ekonomi global yang selalu berfluktuasi, kami tidak hanya melakukan perkiraan dalam hal CAGR tetapi juga menganalisis pasar pencetakan tekstil digital berdasarkan parameter utama, seperti tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun (YoY) , untuk memahami prediktabilitas pasar pencetakan tekstil digital dan mengidentifikasi peluang yang tepat di seluruh pasar.

Segmen pasar untuk pasar pencetakan tekstil digital global telah dianalisis dalam hal basis poin saham (BPS) untuk memahami kontribusi relatif masing-masing segmen terhadap pertumbuhan pasar. Tingkat informasi terperinci ini penting untuk mengidentifikasi berbagai tren utama di pasar pencetakan tekstil digital.

Fitur utama lain dari pasar pencetakan tekstil digital global adalah analisis segmen-segmen kunci dalam hal peluang dolar absolut. Peluang dolar absolut sangat penting untuk mengevaluasi ruang lingkup peluang yang ingin dicapai oleh penyedia, serta untuk mengidentifikasi sumber daya potensial dari perspektif pengiriman pasar pencetakan tekstil digital. Peluang dolar absolut keseluruhan bersama dengan pemisahan segmental disebutkan dalam laporan berjudul pasar pencetakan tekstil digital global.

Untuk memahami segmen pertumbuhan utama dalam hal pertumbuhan dan adopsi untuk pencetakan tekstil digital secara global, Future Market Insights mengembangkan pasar pencetakan tekstil digital ‘Indeks Daya Tarik.’ Indeks yang dihasilkan harus membantu penyedia mengidentifikasi peluang pasar nyata di pasar pencetakan tekstil digital global.

Pada bagian akhir dari laporan pencetakan tekstil digital, ‘dashboard view’ dari perusahaan disediakan untuk membandingkan skenario industri saat ini dan kontribusinya dalam total pasar pencetakan tekstil digital. Selain itu, ini terutama dirancang untuk menyediakan klien dengan penilaian komparatif obyektif dan terperinci dari penyedia utama untuk segmen pasar. Pemirsa laporan dapat memperoleh wawasan produsen khusus segmen untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi pesaing utama berdasarkan evaluasi mendalam atas kemampuan dan keberhasilan mereka di pasar pencetakan tekstil digital.

Profil terperinci perusahaan-perusahaan pasar percetakan tekstil digital global juga dimasukkan dalam laporan untuk mengevaluasi strategi mereka, penawaran produk utama, dan perkembangan terkini. Produsen dan pemasok utama yang beroperasi di pasar percetakan tekstil digital termasuk Durst Group (Durst Phototechnik Ag), Electronics For Imaging Inc., Konica Minolta Inc., Kornit Digital Ltd., Mimaki Engineering Co., Ltd., Roq International, Sawgrass Technologies Inc. , Seiko Epson Corporation, Spgprints BV, Perusahaan M&R.

Segmen Utama Tercakup dalam Pasar Pencetakan Tekstil Digital Global

Dengan Proses Pencetakan, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi sebagai: Direct To Garment (DTG), Sublimasi Pewarna, Langsung ke Kain (DTF). Berdasarkan Jenis Tinta, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi sebagai: Sublimasi, Reaktif, AC id, Membubarkan Langsung, Pigmen. Oleh Substrate, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi sebagai: Kapas, Sutra, Poliester, Lainnya.

Menurut Aplikasi, pasar pencetakan tekstil digital global tersegmentasi sebagai: Pakaian, Rumah tangga, Tampilan, Tekstil Teknis.

Analisis regional pasar pencetakan tekstil digital disajikan untuk segmen pasar berikut:

Amerika Utara, KAMI. Kanada, Amerika Latin, Brazil, Meksiko, Sisa dari Amerika Latin, Eropa, Jerman, Inggris, Spanyol, Perancis, Italia, Sisa dari Eropa, Asia Pasifik Tidak Termasuk Jepang (APEJ), Cina, India, Malaysia, Singapura, Australia, Sisa dari APEJ, Timur Tengah dan Afrika (MEA), Negara-negara GCC, Afrika Selatan, Israel, Sisa MEA, Jepang.

Sementara itu pasar kulit sintetis global diperkirakan akan mencapai USD 45,41 miliar pada tahun 2025, menurut sebuah studi baru oleh Grand View Research, Inc. Pasar diproyeksikan akan berkembang pada CAGR yang kuat sebesar 7,4% selama tahun-tahun perkiraan. Meningkatnya cakupan aplikasi produk di alas kaki telah menjadi faktor utama yang mendorong pertumbuhan pasar. Selain itu, semakin pentingnya dan kesadaran tentang hak-hak hewan yang ditetapkan oleh beberapa organisasi dan undang-undang yang ketat tentang penggunaan kulit asli mendorong permintaan kulit sintetis.

Bahan kulit sintetis menawarkan sifat-sifat yang unggul, seperti lapisan mengkilap, daya tahan, kekuatan, dan tahan UV dan perawatan yang mudah. ​​Terlebih lagi, produk-produk yang terbuat dari kulit imitasi lebih murah dan dengan demikian, terus menarik konsumen, terutama dari kelompok tingkat pendapatan menengah dan tinggi.

Namun, di negara-negara, seperti Jepang, produk tersebut menghadapi persaingan dari Fumikodata, yang merupakan replika kulit asli dan merupakan bahan yang bebas dari kekejaman. Polyurethane (PU) adalah kategori produk terbesar pada tahun 2017 dan diharapkan untuk mendaftarkan CAGR tercepat selama periode perkiraan.

PVC diantisipasi untuk menyaksikan pertumbuhan yang lamban karena sifat-sifatnya, seperti finishing yang lengket dan daya tahan yang lebih rendah. Segmen aplikasi pakaian diharapkan untuk mengamati pertumbuhan yang wajar selama beberapa tahun mendatang.

Biaya yang lebih murah, kondisi iklim yang berfluktuasi di beberapa daerah menciptakan kebutuhan untuk berbagai jenis alas kaki. Naiknya tingkat pendapatan yang dapat dibuang di daerah-daerah yang baru muncul juga memicu permintaan akan kulit sintetis di segmen alas kaki.

Selain itu, tren memasukkan sepatu atletik dalam gaya hidup sehari-hari semakin menambah permintaan produk.

Temuan kunci lebih lanjut dari penelitian ini menunjukkan:

• Pasar kulit sintetis global diperkirakan akan menyaksikan pertumbuhan yang signifikan selama periode perkiraan karena meningkatnya permintaan produk pada aplikasi alas kaki dan otomotif

• PU leather muncul sebagai segmen produk terbesar di 2017 dan diperkirakan menghasilkan pendapatan lebih dari USD 28,03 miliar pada 2025

• Asia Pasifik diproyeksikan untuk menyaksikan pertumbuhan tercepat selama periode yang diperkirakan karena pertumbuhan ekonomi yang cepat di berbagai negara, seperti India, Cina, Jepang dan Korea

• Perkembangan pesat industri konstruksi dan manufaktur otomotif di APAC juga memicu permintaan produk di pasar regional

• Negara-negara, seperti Korea Selatan, Taiwan, Cina, dan India, muncul sebagai produsen terkemuka di pasar global sebagai hasil dari ketersediaan bahan baku yang relatif lebih murah.

• Perusahaan-perusahaan utama di pasar global termasuk Nan Ya Plastics Corporation, Mayur Uniquoters Limited, Alfatex Italia SRL, dan Kuraray Co. Ltd.

Industri tekstil dan garmen saat ini menjadi industri strategis bagi perekonomian Indonesia mengingat Indonesia memiliki 250 juta penduduk.

Bahkan, industri ini bagian sektor manufaktur terbesar ketiga di Indonesia dan menjadi salah satu sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja.

Ekspor tekstil dan produk tekstil Indonesia mencapai US$12,4 miliar pada tahun 2017, melebihi target dari Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) sebesar US$11,8 miliar.

Pemerintah sendiri bahkan menargetkan pertumbuhan ekspor di 2019 tumbuh menjadi US$15 miliar.

Permintaan tekstil yang tinggi di Asia Tenggara dan Timur Tengah menjadi faktor yang menentukan untuk mencapai target tersebut.

Melihat fakta ini, Peraga Expo mengadakan pameran mesin hingga peralatan pertekstilan dalam ajang Intertex – Inatex yang berlangsung di JIEXpo Kemayoran Jakarta mulai 4 April hingga 7 April 2018.

Juga ditampilkan berbagai bahan baku serat, benang, kain, pakaian jadi, akesesoris, dan produk industri nonwoven.

Event diikuti 900 perusahaan dari 23 negara, seperti Austria, Belgia, Perancis, Jerman, Hongkong, India, Italia, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Belanda, Cina, Singapura, Spanyol, Swiss, Taiwan, Thailand, Turki, Vietnam, Republik Ceko, dan Pakistan.

Project Director Peraga Expo, Paul Kingsen selaku panitia penyelenggara pameran menyatakan, mesin & aksesoris industri yang dipamerkan memungkinkan perusahaan bertransisi lebih cepat ke industri 4.0.

“Pameran menjadi wahana interaksi berbagi informasi mengenai perkembangan teknologi maupun bisnis ITPT serta mengkaji peluang berinvestasi dan kerja sama,” kata Project Director Peraga Expo, Paul, Rabu (4/4/2018).

Pameran yang mengambil tema percepatan pertumbuhan investasi ini juga dilengkapi dengan pameran Indo Textprint yang khusus menampilkan mesin-mesin cetak tekstil seperti digital textile printing machinery.

Juga Indo Dyechem, yang khusus menampilkan peralatan proses pewarnaan, finishing, kimia tekstil dan bahan-bahan pewarna tekstil.

Peraga expo menargetkan pameran akan dikunjungi sebanyak 15.000 orang pengusaha dan profesional

Dikutip dari berbagai sumber @Print Media 87

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here