HARI BUKU DUNIA 2021

0
42

Kikie Nurcholik Ketua I – Organisasi & Pendidikan (Komunitas Printing Indonesia – KopiGrafika)

Saat orang-orang di seluruh dunia berjuang untuk mengatasi pandemi Covid 19, buku telah menjadi alat yang ampuh untuk mengatasi kesepian dan isolasi.

Hari Buku Dunia diperingati setiap tahun pada tanggal 23 April. Menurut UNESCO, di beberapa negara jumlah buku yang dibaca orang, telah berlipat ganda,  sejak pandemi memaksa orang untuk tinggal di rumah.

Pada Hari Buku dan Hak Cipta Sedunia ini, mari kita luangkan waktu untuk memikirkan jutaan anak kurang mampu yang jauh dari dunia buku, kelas online, dan orang tidak pernah tahu kapan mereka dapat kembali ke sekolah lagi, penting untuk meluangkan waktu dan membaca bersama anak-anak.

Buku adalah alat terbesar untuk ‘memerangi buta huruf, kemiskinan, dan memperkuat perdamaian. Buku mendorong kita untuk menantang diri sendiri, untuk mengeksplorasi topik, format, atau genre baru yang di luar kebiasaan kita.

Dari literature yang saya baca Pasar percetakan buku global diperkirakan akan mencapai nilai sekitar 49 miliar dollar (setara dengan 710,5 Trilyun rupiah…!! ) pada tahun 2024

Preferensi yang berkembang untuk printer offset dan peningkatan adopsi kemampuan pencetakan digital skala kecil dan besar, diharapkan dapat mengubah permintaan pasar selama beberapa tahun mendatang.

Meningkatnya tren permintaan untuk pekerjaan percetakan jangka pendek. Pasar percetakan buku global didorong oleh konsolidasi bisnis dan meningkatnya jumlah peluang penerbitan buku itu sendiri. Pengenalan dan adopsi kemampuan pencetakan digital akan merevolusi pasar global selama beberapa tahun mendatang.

Dinamika Pasar Percetakan Buku

Peningkatan penjualan buku cetak menandakan kembalinya pembaca dan pelanggan ke arah format ini. Dengan bantuan dari penurunan penjualan dan permintaan e-book, buku cetak menyaksikan daya tarik dan permintaan yang bertahan lama. Buku-buku itu menjadi barang berharga dan membawa citra objek keindahan.

Membaca juga telah menjadi salah satu hiburan favorit orang-orang dari segala usia di seluruh dunia, peringkatnya hanya setelah menonton TV dan mendengarkan musik. Penerbit dan pencetak buku sekarang menginvestasikan waktu dan sumber daya yang signifikan untuk membuat buku-buku yang indah dan memikat.

Segmentasi Pasar Percetakan Buku

Laporan riset pasar ini mencakup segmentasi rinci pasar menurut jenisnya, saluran pendapatan, dan letak geografis. Pasar pencetakan buku menurut jenis diklasifikasikan ke dalam buku anak-anak, buku pendidikan dan profesional, buku rekreasi dan gaya hidup, dan buku lainnya.

Tren penerbit dan pedagang buku yang memperluas pelanggan dan basis target mereka menghasilkan peningkatan baru dalam pekerjaan pencetakan buku,

Segmen saluran pendapatan di pasar percetakan buku global dibagi menjadi penerbit dan penerbitan sendiri. Penerbitan sendiri adalah segmen yang tumbuh paling cepat di pasar global, Penerbitan sendiri adalah tren yang akan datang, mendapatkan daya tarik tinggi di antara penulis independen di pasar global.

Pasar percetakan buku global menurut wilayah geografis akan tersegmentasi, Vendor terkemuka memfokuskan kembali dan mendefinisikan ulang pengembangan produk baru dan menjalin kemitraan dengan perusahaan lain untuk memperluas bisnis mereka di wilayah baru dan peningkatan sentimen pengeluaran pasar, karena pemulihan ekonomi memungkinkan peningkatan permintaan akan buku cetak. Buku cetak juga merupakan salah satu hadiah paling berharga di antara beberapa kelompok umur.

Wawasan pasar utama tentang buku meliputi, Analisis pasar percetakan buku global yang memberikan ukuran pasar dan tingkat pertumbuhan untuk periode perkiraan lima tahunan (antara 2019-2024). Hal ini menawarkan wawasan komprehensif tentang tren industri saat ini, perkiraan tren, dan pendorong pertumbuhan tentang pasar percetakan buku secara global. Beberapa Laporan ini memberikan analisis terkini tentang pangsa pasar, pendorong pertumbuhan pencetakkan buku, tantangan, dan peluang investasi, disamping hal ini menawarkan gambaran lengkap tentang segmen pasar dan pandangan regional pasar percetakan buku global.

Pasar percetakan buku global diperkirakan akan mencapai nilai sekitar $ 49 miliar pada tahun 2024….!! Masihkah kita ragu akan tren bisnis percetakkan buku untuk masa depan?, kendatipun persaingan pasar segmen kecil, mungkin dapat dilakukan dengan memilih digital printing, namun buku tetaplah buku yang saya sangat percayai takkan pernah ditinggalkan oleh masing-masing segmen peminatnya.

Seperti yang ditunjukkan oleh beberapa penelitian, media cetak buku “tak akan mati”  dan pada kenyataannya, saya melihat kebangkitan dan peningkatan atas dorongan pemerintah terjadi disana sini, Oleh karena itu, terlepas dari kenyataan bahwa banyak perusahaan sekarang membelanjakan lebih sedikit untuk pencetakan daripada yang mereka lakukan di tahun-tahun sebelumnya, tidak ada alasan untuk berpikir bahwa bentuk media cetak buku itu akan terhenti.

Segenap Pimpinan dan redaktur majalah Indonesia PrintMedia menguapkan selamat hari raya Iedul Fitri  1442 H, Minal Aidzin Wal Faidzin, Mohon maaf lahir dan bathin … dan Selamat hari Buku Sedunia…!!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here